Bukan Selalu Begini | Tirana Aduka
Custom Search

Sunday, October 14, 2012

Bukan Selalu Begini


Cuti hujung minggu memang menyeronokkan, lebih-lebih lagi kalau kita dapat berkumpul  adik beradik...
Aku tak bekerja di hari minggu...seperti kebiasaannya pada sebelah pagi setelah aku selesai urusan dengan Yang Maha Esa...aku akan ke dapur...... duduk di meja berkerusi enam..mak tak siapkan bekalan makanan untuk ku...sebaliknya sibuk menyediakan sarapan..
Satu persatu adik ku menyusul keluar, ada yang dari bilik tidur ,  ada yang dari bilik air terus menuju ke meja...


Aku lihat mereka seorang demi seorang , Masing-masing dah dewasa....Hanya 2 orang adik ku yang masih bersekolah menengah atas dan sorang lagi tu di IPTA tahun pertama.....
Kalau nak diikutkan tak  muat kerusi nak duduk...adik perempuanku.... membantu mak menyediakan sarapan pagi di kala tu...begitu juga adik perempuan kelimaku.....

Lempeng  gulung dan sambal tumis  ikan bilis sarapan pagi.... ubi rebus serta kelapa muda digaul dengan gula....keledek rebus juga ada......... pisang salai  sebagai pencuci mulut.. agak meriah bagi aku la..sarapan pagi ketika itu...walaupun tak moden tapi kami bersyukur, dah biasa dengan makanan tu ...
Sambil mengoreng nasi adik perempuanku..bersuara

"Seronoknya dapat berkumpul semua......." Adikku
"Pe kata nanti kita pergi  kebun sama-sama...lama adik tak cium bau pokok-pokok..." Sambungnya

Dia memang jarang ke kebun..atau mengambil tahu hal ehwal rumah...bukan apa.....dia ok cuma masa dia untuk melihat atau turun padang ke kebun terhad..... pelajaran di utamakan
Aku pun tabik juga, bak kata orang di mana ada kemahuan di situ ada jalan berkat usahanya dia hampir berjaya dalam pelajarannya. Syukur Alhamdulillah
 Bukan nak menceritakan keburukkan.....

"Bang..... saya nak bawa abang jalan-jalan nak..? Adik lelakiku
" Kemana tu...?  ' Sahut aku...
"Jom la....abang cakap....nak kemana.....saya bawa je...tapi dalam selangor la.." Sambungnya..sambil menghembuskan asap rokok pada muka aku....
Pergh...aku selamba je tahan..... Nak marah tak boleh ..dah besar bermisai dan janggut lagi

Adik aku yang ketiga adalah lelaki... dia agak sentimental sikit  tak macam aku ..tapi....dia kedekut sikit kalau bab duit , aku paham cari duit susah...kalau nak kira dari segi gaji , gaji dia lebih besar dari aku...aku tumpang gembira. Aku tahu pun sebab mak yang cerita.. Tiap bulan bagi duit pada mak.. banyak pulaknya tu.. Aku hanya tersenyum pada mak di kala mak menceritakan perihal adikku itu padaku...mak menepuk bahuku.....aku tertunduk malu dan gembira di hatiku...syukur...amin amin amin...

"Anak Manja Mak.." Kataku ketika itu

Duit aku dah tak laku lagi  untuk mak... Mak suruh aku simpan buat masa depan...
Mak dah cukup sebab adik aku support dua kali ganda dari yang aku bagi..Syukur aku...
Aku berkeras  untuk beri juga..kalau mak tak nak mak simpankanlah untuk aku..
Mak hanya terdiam..hanya mak yang paham susahnya aku abah untuk keluarga..


Sewaktu dia sekolah dulu ..aku ternampak dia hisap rokok dengan kawan-kawannya.. waktu tu aku dalam perjalanan pulang dari kerja..sampai di rumah aku "Sound dia"

"Ko sekolah lagi..kalau ko nak isap rokok ..boleh aku tak larang.. tapi tunggu ko dah bekerja.." Kataku

Mungkin setelah habis diploma dia dah tak tahan nak bekerja.. kerja 2 bulan dia belikan aku rokok CERUT baik punya MADE IN COLOMBIA mahal katanya...sebatang 70 ringgit pada masa tu...(dia bukan tak tau aku tak merokok, ada makna tu atas pemberiannya)
Alasanya pada masa tu dia nak bantu keluarga....dia lihat mak abah dan aku yang banyak bantu..
Aku menafikan bantuanku....dengan alasan gaji ku kecil ,  mana mampu nak tanggung segala kos...bak kata orang aku tak pandai nak menipu...dan tak pandai nak susun ayat-ayat palsu..segala muslihatku dah tak  laku... sebab mak ada memceritakan  yang segala kos pembelajarannya di tanggung sepenuhnya oleh ku....

Mak  pecah lobang...nanti mak aku cium........ geram kat mak...
Muskil jugak aku mengapa sampai mak pecah lobang.....kalau adik aku tak desak mungkin tak pecah rahsia ni...tapi apa yang menyebabkannya tak nak belajar lagi...

Dia mengalirkan air matanya depanku... aku tahan sebak di hati ku.. adik ku dah mula matang..mula memahami erti sebuah kehidupan...

TiranaAduka tetap meneruskan kehidupan ini...akaun bank aku tetap ku isi...sedikit demi sedikit....

10 comments:

azie namico said...

Baik nyer....bantu adik2...semoga murah rezeki!

kiera'sakura said...

kasihnya abang sampai ke syurga kan. tak kisah wlau byk mana pengorbanan tpp didahulukan adik.. ohh saya terharu

cik azLyzah⊙.☉ said...

Alhamdulillah..Rezeki ada kat mane2 kan ^^

eita said...

sikit2 pun lama2 nanyi bertimbun jugak..insya allah...rezeki Allah ada di mana2..janji rajin selebihnyer tawakal pada Allah

fiza said...

Sedapnya sarapan pagi tu. Pagi semalam saya ada buat lempeng, tapi cicah gula ☺☺☺

Bangusnya abang...abg yg bertanggungjawab.

Miz Tia said...

gambarnya serem ya.

Si Matatajam said...

Tak pa TA sikit2 lama2 banyak jugak nnt..

KakNi said...

zaman sekrg dah ramai yg keje sambil belajar buat PJJ.

C'Jai said...

TA mmg baik kan...

Cik Muda said...

=)